Yess!! My Lovely Edria Lahap Makan Juga, Review Gizidat First Impression

Yess!! My Lovely Edria Lahap Makan Juga, Review Gizidat First Impression
Spread the love

Yess!! My Lovely Edria Lahap Makan Juga, Review Gizidat First Impression

Biasanya apa sih yang bunda rasain kalo punya anak yang udah saatnya bisa mpasi,
tapi malah jadi anak asi mulu? Let’s share what ur story with me about Review Gizidat first
impression. Kali aja cerita ini sama dengan pengalaman yang menimpamu yang ditakdirkan
menjadi aunty yang terpaksa cerdas. Maklum kita generasi millennial gak boleh yah plonga-
plongo keliatan kuper kurang gaul sama warga net yang pinter-pinter.

Ok kembali ke pertanyaan, Kenapa sih anak gue susah makan? jujur kalo gue
ditanya begitu, 100% masih sangat belum berpengalaman. Personally, saya mah cuma
sebagai aunty yang suka anak bocah bin quality time bareng mereka aja. Tapi entah kenapa
akhir-akhir ini, jadi ikut mikirin cari solusi buat my lovely niece Edria. Mungkin karena
TERLALU Sering jadi tempat curhatan, kalo dibilang nyaman? Iya nyaman buat si pencerita,
nah saya? mungkin lebih mirip kaya kotak kritikan dan masukan gitu dalam tampilan yang
bernyawa. Si mommy sering banget ceritain anak semata wayangnya yang bener bener
ampun dah susah banget makannya. Aunty aja give up kalo udah dikasih misi suruh suapin
nasi ke Edria. Kalo ajak main ayo aunty sanggup. Tapi kalo misinya memenuhi kebutuhan
perut Edria aduh please call 911 for me. Dan kalau aunty dikasih pilihan…aunty mending
nyuapin anak anak yang mau makan, tapi makannya di emut. At least mereka mau makan,
Cuma ye begitulah, kalo belum bilang “nih enggak kasian apa de, nasi di piring sampai
mengering begini” belum kebuka tuh mulutnya, apalagi kalo belum ditambah gangguan
lainnya. Udah makannya di emut, ngajak makan ponakan-nya sambil nonton TV,
wassalamualaikum 3 jam kemudian baru beres. Semoga nanti my future daugther
makannya enggak pake drama begituan ya tuhan.

Berbagi pengalaman ajaib bulan lalu. Ya, bulan lalu ngeliat si mommy galau begitu
sampe semua sosmed beberapa minggu ini isinya monoton bin madesu (masa depan
suram) enough…. itu udah cukup bikin bad mood, sangat cukup malahan. Bentar bentar
update status anak aku kenapa ya? Apa harus di bawa ke dokter spesialis? Usianya udah
berapa ini tapi masih aja enggak mau makan? Ihh kapan ya anak aku endut begitu, bla-bla-
bla-bla- bla…. kalo sekedar update status begitu, mana ada solusi nyamperin. Ke kita-nya
bikin gregetan, males banget kan nge-poin status yang sama mulu, Cuma beda tanggal
postingan- dan kalimat nya aja, isi kalimatnya mah, anggerrr tetap sama. Mau blocked
akunnya nanti takut ketahuan, yang ada kena bush dari si mommy. Serba salah lagi (Review
Gizidat First Impression)

Next story, aunty cuma bisa kasih solusi dong ke Edria’s mommy, mulai dari kasih
saran supaya si mommy jago masaknya, bikin menu kreatif kek, menu nya dibentuk bentuk
unyu kaya browny bear gitu atau apalah coba bentuk karakter disney. Biasanya anak kecil
tertarik kan, menu makannyannya berkarakter disney dan warna warni. Tapi ternyata

enggak jitu dear solusi menu kreatifnya. Entah karena bentuknya yang kurang meyakinkan,
entah si Edria nya yang kebangetan susah makannya. Si mommy down lagi dong….gondok,
sedih, bingung, cari informasi menu kreatif tapi boro boro hasilnya positif, yang ada makin
negatif. Sesuatu sekali Edria paling paling paling susah banget kalo di ajak makan cobain
rasa makanan lainnya..

Usia de Edria 1.8 tahun. Setahu aunty usia 1.8 tahun harusnya sih udah mulai mpasi
juga. Tapi kenyataannya bercerita lain yak sudahlah….So Edria gimana makan sehari-
harinya? Sumber makannya ya cuma ASI si mommy. Di kasih makanan enak tetep aja
enggan buat di colek. Boro boro di colek, si makanan cuma di liat doang dengan tatapam
absurd. Masih untungnya, si mommy asinya lancar, coba dong kalo asinya macet juga.
Aduh madesu-nya… anyway busway Edria betahh banget jadi anak ASI, ampun dah enggak
bosen tu bocah. Susah banget di ajakin plus di ajarin cobain makanan lainnya.. aunty gak
tau yah waktu yang baik dalam memberikan ASI berapa lama waktu efektifnya,, cuma aduhh
aunty denger curhatan bunda kamu, tiap mau nyenyen (ASI TIME) 3 jam.. doyan banget
ya?? Aunty kan miris dengernya.. kasian bundakamu nak…3 jam buat ASI TIME doang, kalo
bunda kamu kerja, repot juga kan hayo loh,, harus sedia berapa stok ASI?

Jalan lainnya, si mommy harus makan makanan bernutrisi dong, enggak boleh asal makan,

karena ya itu… de edria enggak mau makan yang lainnya kecuali asi mama .

Sebagai aunty, enggak tega juga dong, liat si mommy galau melulu. Aunty juga coba cari
cari info dari mang google,, gimana sih cara buat anak mau untuk di ajak program mpasi.
Kebanyakan solusinya sajikan menu sehat menarik, itupun udah dicoba, dan belum
memerikan hasil sama sekali. De edria mau makan makanan lainnya, tapi itupun hanya
buah strawberry, buah lainnya? Jangan berharap banyak di colek sama dia. Anak satu udah
rempong begitu, gimana kalo punya saudara? Adeuh,,, aunty tiarap lah. Kalo kata berbagai
sumber yang aunty baca di mang google, batas pemberian ASI sampai usia 2 tahun itupun
perlu didampingi makanan padat lainnya yang disesuaikan dengan usia si anak. De Edria
udah 1.8 tahun, 4 bulan lagi udah di angka 2 tahun. Kalo enggak dimulai dari sekarang
belajar makan makanan lainnya, kapan lagi kan? Cuma susah nya itu. Jadilah aunty cari
alternatif lain selain cari informasi seputar menu sehat mpasi. Mulai searching nutrisi vitamin
penambah nafsu makan anak. Ada sih 5 nama vitamin yang aunty incar buat jadi referensi
ke si mommy. Beberapa minggu setelah kasih referensi 5 vitamin itu, aunty kira si mommy
bakal happy, eh ternyata malang setting wajah flat begitu plus dengan respon yang ala
kadarnya. “Aku udah coba 1 vitamin dari 5 yang kamu kasih, hasilnya masih negatif.” Tips

kedua di tolak. Aunty mulai cari solusi lainnya, mugkin kalau dari bahan alami de Edria
malah mau, tapi enggak mungkin juga kan langsung kita kasih jamu temuluawak? Gue aja
yang udah dewasa begini masih ogah ogahan tiap disuruh minum jamu sama mama.
Apalagi tu bocah,, yang ada malah nangis lebay dia.

review gizidat ku
review gizidat ku

Nutrisi alami yang manis, aunty tahunya cuma madu doang. Coba yuk
sharing…mungkin para bunda di luar sana ada yang lebih tahu. Kalo kata emak gue mah,
“Memang nutrisi alami yang manis itu madu. Jaman dulu sebelum ada nutrisi generik atau
nutrisi sirup begitu, orang-orang pakai bahan-bahan alami dari alam. Salah satunya madu
hutan.” Langsung tancap lagi dong aunty cari informasi seputar madu. Sekarang banyak tuh
madu-madu yang di jual di swalayan, cuma mana yang paling efektif? Maunya aunty tuh
satu madu tapi ada tambahan bahan alami lainnya gitu loh. Masa iya aunty harus meracik
sendiri? Ribet lagi… cari informasi sana-sini aja udah cukup buat aunty menghela nafas
mulu. Ada 3 nama produk madu yang udah gue incer. Produk madu pertama, kalian pasti
udah banyak yang kenal sama produk ini. Udah sering wara –wiri di televisi, apalagi kalo di
iklaninnya sama top international singer dari indonesia. Kalian tebak sendiri yah 😉 Aunty
tanya ke si mommy, si Edria udah pernah nyoba madu ini belum. Ternyata sudah, tapi si
ade cuma nyobain secocol ibu jari si mommy doang sisanya dia udah menolak keras
begitu. Ya sudah lah. Karena udah kagok aunty cari 3 nama produk, aunty lanjutin coba
kasih saran madu kedua. Untuk nama produk ini aunty juga baru kenal sih. Tanggung juga
kan tahu namanya tapi enggak lanjut kepoin gimana respon pembeli lainnya. Produk madu
warna hijau dikemasannya ini, kalo menurut aunty sih cukup menarik, apalagi ada karakter
gambar ikan begitu. Unik sih, produk madu, tapi enggak ada gambar lebahnya. Aunty pikir
ini bukan dari madu, tapi pas aunty searching produk ini ikutan muncul. Makin penasaran
aunty…

Gizidat… ini nama madu yang paling bikin aunty penasaran. Terjawablah pertanyaan
aunty kenapa namanya Gizidat. Sejauh aunty cari infromasi seputar produk ini emang
kandungan dasarnya madu, tapi ada tambahan bahan alami lainnya. Katanya sih ada
kandungan temulawak, ekstrak ikan sidat, dan probiotik. Cucok sekali.. ini yang aunty cari.
Aunty makin penasaran, karena ada kandungan ikan sidatnya, aunty kan tau-nya ikan sidat
yang sering wara-wiri di drama korea favorit aunty. Hehehehe…Singkat cerita emang iya sih
ikan sidat lebih banyak vitaminnya daripada jenis ikan lainnya. Harganya juga lumayan
uwow juga. Respon produk ini dari mereka yang udah coba pun banyak yang puas, aunty
cek di pencarian terlaris di aplikasi online untuk kategori vitamin pun gizidat termasuk
vitamin anak yang paling banyak dicari. Ya udah yuk ah cuz aunty coba beli.
It’s time (Review Gizidat First Impression) Sebelum aunty kasih coba ke Edria, aunty
coba dikit dulu sih hihihi penasaran namanya juga. First respon, so far so good… semoga
Edria juga punya respon yang sama kaya aunty. Tiga hari setelah beli madu gizidat, aunty

langsung kasih ke si mommy. Sebelumnya aunty sempet cerita dulu via whatsapp ke si
mommy. Mommy bilang, “Ya udah bawa aja dulu”, oke aunty bawa deh. Eh ternyata mommy
juga penasaran, "Loh katanya madu, mana gambar lebahnya?” (Ternyata respon nya sama
kayak aunty). Kita berdua langsung coba kasih ke Edria dong, tapi awalnya di ajak main
dulu Edria-nya. Kenapa anak kecil takut minum nutrisi atau vitamin anak, karena sugesti
mereka semua vitamin itu nutrisi, dan nutrisi itu pahit. Jadi anak kecilnya udah kabur duluan
kan. Kalo di ajak main duluan dan buat si kecil nyaman kan misi pun tercapai, hehehehe.Si
mommy kasih liat ke Edria gambar ikan di kemasannya, dan Edria mulai penasaran. Ini lah
yang aunty susah ngerti, minggu lalu di kasih madu, Cuma berhasil dicocol dikit doang. Eh
kenapa giliran ditawarin madu gizidat, malah minta cepetan dibuka botolnya ke si mommy.
Mungkin karena tertarik sama kemasannya juga kali ya, jadi pengin buru buru coba
madunya.

Ekspresi Edria waktu pertama kali cobain madu gizidat, menyeringai begitu hahaha…
aunty juga gitu sih, pertama kali coba madunya ada kerasa sepet dikit, mungkin Edria juga
begitu, karena berasa sepet dikit. Karena ada temulawaknya juga kali ya,, kirain dari
menyeringai begitu, enggak mau cobain madu gizidatnya, alhasil bulan lalu aunty sama
mommy dibuat shock. Edria minta nambah lagi, cobain gizidatnya. Wah tanda-tanda positif
nih.. semoga kedepannya Edria mau coba makanan lainnya. Dua minggu setelah coba
madu gizidatnya, si mommy kasih kabar hebohhh,,, de Edria mulai mau coba makan biskuit
gandum, biasanya kan hmm boro boro di colek. Alhamdulillah usaha aunty muter-muter di
mang google, positif berhasil.

 

Konsultasi dan Pemesanan Gizidat

0282-5561386 | 0812-3452-1566 | 081-227-277-762

Related Post



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *